Penggila Laba-laba Menemukan Tarantula Spesies Baru di Kalimantan, Tak Sengaja Jatuh di Kakinya

5DETIK – Seorang seniman tato yang begitu terobsesi pada laba-laba akhirnya mendapatkan jawaban atas rasa penasarannya yang bertahan hampir 10 tahun. Ia telah menemukan tarantula spesies baru yang tak sengaja jatuh di kakinya di hutan Kalimantan, tepatnya di Serawak, Malaysia.

Mark Pannell, seniman tato itu, menghabiskan uang sekitar Rp630 juta menjelajahi hutan-hutan di dunia untuk mencari laba-laba.

Dan perjalannya sampai di hutan Kalimantan, tepatnya di Serawak. Ia menfokuskan perhatiannya pada area ini setelah mendengar desas-desus dari penduduk setempat tentang seekor tarantula berwarna biru cerah yang belum diketahui idenditasnya. Ia berjuang melewati kelembaban hutan, ular yang mematikan—tapi laba-laba itu tak kunjung ditemukan.

Hingga akhirnya.

“Saya tidak bisa percaya,” ujar Mark yang tinggal di Bristol, Inggris. “Setelah menelusuri hutan, memanjat pohon, tiba-tiba ia muncul begitu saja di pangkuan saya.”

“Niat kami hanya jalan-jalan biasa melihat matahari terbit, karena kami memiliki rencana perjalanan jauh keesokannya,” tambah Mark yang menemukan tarantula itu di hari pertamanya di daerah itu. “Saya mendengar dengungan di dekat telinga saya, kemudian bunyi gedebuk di kaki saya; ternyata seekor tawon sepanjang tiga inci menyeret tarantula di tanah.”

Ia menyingkirkan tawon itu, mengambil tarantula malang, lalu membaliknya. “Saya baru sadar, ini adalah rantai yang hilang itu. Ini menakjubkan. Kami akhirnya berhasil mendapatkannya.” Mark tampak begitu girang. Menurut para ahli, ini adalah jenis tarantula baru yang ditemukan sejak 1895.

Mark yang berusia 50 tahun merencanakan perjalanannya bersama sobatnya, Dean Hewlett (51), pada 2009. Mark mengaku telah mengoleksi sekitar 300 laba-laba. Padahal, siapa sangka, dulunya ia termasuk orang yang takut terhadap laba-laba.

Ayah satu anak ini memulai petualangannya pada 1999 di Meksiko, Venezuela, dan Republik Dominika. Ia kemudian merekrut Dean, yang seorang tukang kayu, dan menfokuskan pencariannya di hutan Kalimantan berharap menemukan spesies baru.

Setelah sekian lama, mereka berdua akhirnya berhasil mewujudkan mimpinya. Kini, tarantula itu diberi nama Phormingochilus pennellhewletti, nama belakangnya diambil dari gabungan dari nama keluarga Mark dan Dean. (*)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button